Fredrich Yunadi Sebut Advokat Kebal Hukum

Fredrich Yunadi Sebut Advokat Kebal Hukum

Pengacara Fredrich Yunadi

Jakarta – Terdakwa Fredrich Yunadi menyebut seorang advokat yang sedang menjalankan tugasnya tak dapat dituntut. Hal itu merupakan imunitas atau kekebalan terhadap profesi pengacara.‎

Demikian disampaikan Fredrich saat ‎menyampaikan pembelaannya atau pledoi, di hadapan majelis Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (22/6/2018). Menurut Fredrich, advokat memiliki kode etik profesi. Apabila dipandang melakukan perbuatan `terlarang` saat melaksanakan tugasnya, kata Fredrich, maka sanksi itu hanya bisa dijatuhkan oleh organisasi di mana si advokat itu bernaung.



“Advokat gak dapat dituntut. Tidak ada alasan apapun jaksa membangkang konstitusi. Seseorang yang sedang menjalankan profesinya diatur dalam kode etik profesi. Sanksi ditentukan oleh peratutan profesi. Advokat miliki kekebalan (imun) sehingga tidak dapat digugat secara hukum,” kata Fredrich.

Disisi lain, kata Fredrich, KPK tak berwenang menanganani perkara merintangi penyidikan. Sebab, Pasal 21 sebagaimana tertuang dalam UU Pemberantasan Korupsi merupakan tindak pidana lain, bukan termasuk korupsi.‎

“Kami berpendapat perkara ini tidak layak dibawa ke persidangan. Tak seharusnya terdakwa diseret menjadi pesakitan dengan dakwaan menghalangi penyidikan pasal 21 UU Nomor 31/1999,”  ‎ucap mantan kuasa hukum Setya Novanto tersebut.‎

Berdasarkan fakta persidangan seperti dari keterangan ahli, kata ‎Fredrich, bahwa perbuatan dalam pasal 21 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi masuk tindak pidana lain. ‎”Maka de facto atau de jure adalah tindak pidana lain, bukan Tipikor. Dalam ahli hukum dan ahli bahasa, bukan Tipikor. Sehingga yang berhak melakukan penyidikan itu  adalah kepolisian. Mutlak bukan KPK,” tandas Fredrich.‎

Sebelumnya, Fredrich Yunadi dituntut 12 tahun penjara denda Rp 600 juta subsider 6 bulan kurungan oleh Jaksa KPK. Fredrich dinilai bersalah bersama-sama dokter Bimanesh memanipulasi rekam medis mantan Ketua DPR RI, Setya Novanto untuk menghindari pemeriksaan penyidik KPK terkait korupsi e-KTP.

TAGS : Fredrich Yunadi Setya Novanto

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/36549/Fredrich-Yunadi-Sebut-Advokat-Kebal-Hukum/

Related Post

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz