Mesir Jadi Tuan Rumah Latihan Militer Bersama Negara Arab

Mesir Jadi Tuan Rumah Latihan Militer Bersama Negara Arab

Bendera kebangsaan Mesir

Jakarta – Mesir menjadi tuan rumah, unit udara dan angkatan laut dari lima negara Arab untuk melakukan latihan militer bersama di bawah codename “Arab Shield”, menyusul saran yang dibuat oleh Washington.

Pasukan dari Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Kuwait, Bahrain dan Yordania akan mengambil bagian dalam latihan mulai besok hingga 16 November, dengan Maroko dan Lebanon berpartisipasi sebagai pengamat.



“Latihan itu datang dalam rangka memperkuat kerja sama militer gabungan antara Mesir dan negara-negara Arab, untuk membangun kemampuan tempur angkatan bersenjata, dan mencapai tujuan bersama,” kata juru bicara pasukan bersenjata Mesir dilansir Memo.

Pelatihan ini dilakukan kurang dari sebulan setelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo membuat usulan koalisi bersama, dijuluki “NATO Arab“, yang akan menyatukan mitra Timur Tengah Washington terhadap Iran.

Proposal asli AS telah dilaporkan termasuk Qatar dan Oman, tetapi Doha dikeluarkan dari pelatihan dibangun dari boikot ekonomi dan diplomatik terus menerus Teluk negara.

Mesir sangat bergantung pada Arab Saudi dan UEA untuk dukungan keuangan dan politik sejak kudeta 2013, dan bergabung dengan blokade Teluk di Qatar pada bulan Juni 2017.

Mesir juga merupakan anggota koalisi pimpinan Saudi-Arab di Yaman, dengan selanjutnya perang menghasilkan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Aliansi terbaru mengikuti penggelinciran upaya tiga tahun lalu untuk menciptakan pasukan gabungan Arab yang disepakati pada pertemuan puncak Arab 2015 yang diadakan di Mesir. Meskipun proposal yang awalnya disepakati, pertemuan untuk menguraikan rincian rencana itu dibatalkan dan tidak pernah dijadwal ulang.

Namun penyatuan terbaru juga dianggap sebagai langkah untuk menyatukan negara-negara Arab pada isu-isu regional tertentu, yaitu kekhawatiran AS atas pengaruh Iran yang terus tumbuh dan resolusi konflik Israel-Palestina.

Kemarin, penulis terkenal Mesir Abdullah El-Sinnawy memperingatkan dalam kolom untuk surat kabar independen Al-Shorouk terhadap aliansi semacam itu, dengan alasan bahwa pembentukannya adalah bagian dari proses untuk menggantikan Israel dengan Iran sebagai musuh utama Arab, sambil menekankan bahwa perbedaan antara negara-negara Arab dan Iran dapat diselesaikan secara politik.

“Israel bukan teman dan ini adalah fakta meskipun semua upaya untuk mengabaikannya,” tulisnya. “Hal yang paling berbahaya di sini adalah menciptakan NATO Arab yang mencakup negara-negara yang terikat oleh hubungan diplomatik dengan Israel seperti Mesir dan Yordania dan negara-negara kawasan Teluk seperti Arab Saudi.”

Pekan lalu, Oman secara kontroversial menggambarkan Israel sebagai negara di Timur Tengah setelah menjadi tuan rumah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam sebuah kejutan kunjungan tiga hari ke negara itu. Kunjungan itu dipuji oleh Bahrain , yang sebelumnya mengutuk boikot Arab terhadap Israel.

Selama akhir pekan, beberapa pejabat Israel juga mengunjungi UAE, dengan lagu kebangsaan Israel , Hatikvah, bermain untuk pertama kalinya di Emirates setelah atlet judo Israel Sagi Muki memenangkan medali emas di Grand Slam Federasi Internasional Judo di Abu Dhabi.

TAGS : Latihan Militer Bersama Mesir Arab

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43271/Mesir-Jadi-Tuan-Rumah-Latihan-Militer-Bersama-Negara-Arab/

Related Post

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz